B-Protect, Inovasi Pengolahan Propolis Karya Mahasiswa FTP

Saktinya Mahasiswa FTP Tanam Sayuran di Air Laut
Mei 12, 2017
Mahasiswa FTP Sulap Daun Cengkeh Jadi Antioksidan Alami
Mei 15, 2017

B-Protect, Inovasi Pengolahan Propolis Karya Mahasiswa FTP

BPROTECT TEAM.jpgPropolis adalah sejenis resin yang dikumpulkan lebah dari berbagai tumbuhan yang bercampur dengan saliva dan enzim lebah yang digunakan untuk membangun sarang. Di dunia kesehatan propolis merupakan suplemen kesehatan herbal yang berguna untuk membantu mengobati dan mengatasi berbagai macam jenis keluhan atau penyakit pada tubuh tanpa menimbulkan efek samping. Hal ini dikarenakan dalam  propolis terkandung bahan aktif diantaranya Flavonoid yang berpotensi sebagai sumber antioksidan berskala tinggi yang diproduksi oleh lebah madu. Aktivitas antioksidan pada propolis menduduki peringkat pertama dalam kekuatan melawan oksidan dan radikal bebas dibandingkan dengan hasil produk lebah lainnya.Khasiat propolis diataranya untuk penyakit mulut dan tenggorokan, jantung, darah tinggi, mematikan sel kanker, meningkatkan sistem imun, menghilangkan nyeri, antibody, typus dll. Berdasaran khasiat tersebut, propois memeliki respon pasar yang sangat baik. Permintaan pasar terhadap propolis terus meningkat dan mencapai 20% pertahun. Sayangnya selama ini peternakan lebah madu kebanyakan menjual langsung propolis mereka ke industry pengolahan, padahal harga propolis mentah hanya dijual 600.000 per Kg sedangkan harga ekstrak propolis dapat dijual mencapai harga 6 juta per liter. Penyebabnya tak lain adalah karena proses yang dilakukan tak dapat secanggih di industri, proses yang mereka gunakan masih konvensional yaitu maserasi yang memerlukan waktu proses mencapai 72 jam hingga 1 minggu.

Hal ini yang mendorong mahasiswa Fakultas Teknologi Pertanian, Univeristas Brawijaya menciptakan mesin ekstraksi propolis bernama B-PROTECT. Lima orang mahasiswa FTP UB yang membuat B-PROTECT (Bee Propolis Heat Extractor) adalah Annisa Aurora Kartika (THP 2015), Rio Bangga Indriawan (TEP 2015), Ahmed Alwy Al Azmi (TEP 2014), Vindy Septian A.K. (TEP 2014) serta Nada Mawarda Rilek (TIP 2013) dibawah bimbingan Joko Prasetyo, STP, M.Si.

BPROTECTB-PROTECT merupakan mesin ekstraksi berbasis ReHeater yaitu mengkolaborasikan teknologi pemanasan resistive heating dengan vakum filter secara otomatis. Resistive heating merupakan teknologi pemanasan yang memanfaatkan nilai hambatan pada bahan untuk mengahasilkan panas internal. Teknologi ini memiliki keunggulan diantaranya proses yang lebih cepat yaitu hanya 6 jam bersama preparasi bahan, menggunakan suhu yang terkontrol yaitu 600C sehingga tidak merusak flavonoid yang terekstrak serta mengoptimalkan suhu ekstrak untuk pelarut, meningkatkan hasil ekstraksi produk, memiliki efisiensi energi lebih dari 90%, dan dengan kombinasi menggunakan vakum filter, hasil dari ekstrak bersih dari wax atau pengotornya.

Secara teori, prinsip ekstaksi ReHeater sendiri menggunakan resistive heating untuk proses ekstraksi, dimana pemanasan dilakukan dengan mengalirkan bahan arus listrik secara langsung pada bahan sehingga dapat menghasilkan panas yang berasal dari bahan itu sendiri. Proses ini berdampak panas dapat merata keseluruh bahan.

Setelah melakukan pengujian hasil, langkah kedepan yang dilakukan oleh tim ini adalah penyempurnaan alat seperti penstabilan system control dan tegangan. Para mahasiswa ini menyatakan, B.Protect ini dibuat untuk menjadi teknologi tepat guna berbasis ReHeater pada ekstraksi propolis di peternakan lebah madu. Sehingga kedepannya diharapkan peternak lebah mampu memproduksi propolis secara mandiri.   (dse)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

id_IDIndonesian